MAKALAH PENGARUH PUPUK KANDANG TERHADAP PERTUMBUHAN RUMPUT GAJAH (Pennisetum purpureum)

29 Jun

MAKALAH

PENGARUH PUPUK KANDANG TERHADAP PERTUMBUHAN RUMPUT GAJAH (Pennisetum purpureum)

Oleh:

ARIF NURROHMAN 23010111120050

 

 

JURUSAN S-1 PETERNAKAN

FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN

UNIVERSITAS DOPONEGORO

SEMARANG

2012

KATA PENGANTAR

            Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah berkenan melimpahkan rahmatnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah Ilmu Tanaman Pakan dengan judul Pengaruh Pupuk Kandang Terhadap Pertumbuhan Rumput Gajah (Pennisetum purpureum) sebagaimana mestinya.

Penulis menyampaikan terima kasih kepada Ibu Eny Fuskhah selaku dosen pengampu mata kuliah Ilmu Tanaman Pakan dan rekan-rekan yang banyak membantu berpartisipasi dalam memberikan pendapat, sampai penyusunan makalah Ilmu Tanaman Pakan ini selesai.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini belumlah sempurna, namun penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun sehingga dalam penyusunan makalah ini dapat lebih baik. Semoga isi dari makalah Ilmu Tanaman Pakan ini bermanfaat.

Semarang,       Juni 2012

Penulis

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

Penggunaan tanah marginal untuk kepentingan pertanian seperti pada sebagian besar Inceptisols dihadapkan pada beberapa masalah serius antara lain: derajat kemasaman yang tinggi, kadar bahan organik yang rendah, kekurangan unsur hara penting bagi tanaman, seperti N, P, Ca, Mg, dan Mo, serta tingginya kelarutan Al, Fe, dan Mn. Budidaya tanaman memerlukan eneri, dan semakin banyak tanaman yang dibudidayakan maka semakin banyak pula asupan energi yaitu pupuk yang digunakan. Apabila selelau diberikan pupuk buatan atau pupuk kimia maka hanya akan mempercepat produksi tanaman, akan tetapi kontruksi tanah akan rusak karena tanah menjadi kering dan tandus. Maka perlu adanya pupuk yang tidak hanya memberi asupan energi pada tanaman, tetapi juga dapat memperbaiki struktur tanah. Menggunakan pupuk kandang merupakan salah satu cara untuk memperbaiki tanah dan produksi tanaman.

Tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu untuk mengetahui pertumbuhan tanaman rumput gajah dari pemberian pupuk kandang. Manfaat pembuatan makalah ini yaitu untuk mengetahui pengaruh pemberian pupuk kandang terhadap pertumbuhan tanaman rumput gajah (Pennisetum purpureum).

 

 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1.      Tanah

Tanah berasal dari bahasa Yunani: pedon; bahasa Latin: solum. Tanah adalah bagian kerak bumi yang tersusun dari mineral dan bahan organik. Tanah sangat berperan bagi semua kehidupan di bumi karena mendukung kehidupan tumbuhan dengan menyediakan hara dan air sekaligus sebagai penopang akar. Struktur tanah yang berongga-rongga juga menjadi tempat yang baik bagi akar untuk bernapas dan tumbuh. Tanah menjadi habitat hidup berbagai mikroorganisme. Sebagian besar hewan darat, tanah menjadi lahan untuk hidup dan bergerak (Wikipedia, 2012). Dari segi klimatologi, tanah memegang peranan penting sebagai penyimpan air dan menekan erosi, meskipun tanah sendiri juga dapat tererosi. Komposisi tanah berbeda-beda pada satu lokasi dengan lokasi yang lain. Air dan udara merupakan bagian dari tanah (Tan, 1995).

 

2.2.      Pupuk Organik

Pupuk adalah semua bahan yang diberikan kedalam tanah baik yang organik maupun yang anorganik dengan maksud untuk mengganti kehilangan unsur tanah dari dalam tanah dan bertujuan untuk meningkatkan produksi tanaman dalam keadaan factor keliling atau keadaan yang baik (Sutejo dan Kartasapoetra, 1987). Pupuk organik ialah zat organik yang digunakan sebagai pupuk organik dalam pertanian. Pupuk kandang berperan dalam kesuburan tanah dengan menambahkan zat dan nutrien, seperti nitrogen yang ditangkap bakteri dalam tanah. Organisme yang lebih tinggi kemudian hidup dari jamur dan bakteri dalam rantai kehidupan yang membantu jaring makanan tanah (Wikipedia, 2012).

Pupuk kandang merupakan salah satu contoh pupuk organik yang berasal dari kandang ternak, baik berupa kotoran padat (faeces) yang bercampur sisa makanan maupun air kencing (urine), sehingga kualitas pupuk kandang beragam tergantung pada jenis, umur serta kesehatan ternak, jenis dan kadar sertakandungan haranya (Sangatanan dan Sangatanan, 1989). Pupuk organik yang dikembalikan melalui pupuk kandang selain sebagai sumber bahan organik tanah juga sebagai sumber hara bagi pertumbuhan tanaman (Ende dan Taylor, 1969). Bahan organik memegang peranan penting pada tanah tropis, karena hampir semua unsur terdapat didalamnya (Agboola, 1974) Pupuk kandang biasanya terdiri atas campuran 0,5% N; 0,25 P2O5 dan 0,5 K2O (Allison, 1973). Pupuk kandang sapi padat dengan kadar air 85% megandung 0,4% N; 0,2% P2O5 dan 0,5% K2O dan yang cair dengan kadar  95% mengandung 1% N; 0,2% P2O5 dan 0,1% K2O. proses perombakan bahan organik pada tahap awal bersifat hidrolisis karena proses ini berlangsung dengan adanya air dan enzim hidrolisa ekstra selluler yang menghasilkan senyawa yang lebih sederhana dan mudah larut dalam air sehingga mikrooragnisme dapat memanfaatkannya terutama dalam kondisi aerobik. Perombakan selanjutnya dalam kondisi aerobik dengan hasil akhir CO2 dan H2O. Dalam kondisi anaerobik hasil samping adalah asam asetat, asam pripionat, asam laktat, asam butirat dan asam format serta alcohol dan gas CO2, H2O dan methan (CH4) (Sugito, et al, 1995).

 

2.3.      Rumput Gajah (Pennisetum purpureum)

            Rumput gajah adalah tanaman tahunan, tumbuh tegak, mempunyai perakaran dalam dan berkembang dengan rizhoma untuk membentuk rumpun. Karangan bunga mempunyai panjang 8-30 cm dan lebar 1,5-3cm dengan warna kuning, coklat kekuningan atau ungu. Panjang batang rumput mencapai 2-7 m dengan buku dan kelopak berbulu. Helai daun mempunyai panjang 30-90 cm dan lebar 2,5mm sedangkan lidah daun sangat sempit dan berbulu putih pada ujungnya dengan panjang 3 mm (Soegiri et al, 1982). Rumput gajah berasal dari Nigeria dan tersebar luas diseluruh Afrika Tropik. Rumput gajah biasa dikembangbiakkan dengan stek batang atau pols dan mampu tumbuh baik pada tanah ringan sampai berat. Rumput gajah dapat tumbuh pada ketinggian 0-3000 m diatas permukaan laut dengan curah hujan tahunan sebesar sebesar 1000mm atau lebih (Reksohadiprojo, 1985).

Pemotongan rumput gajah disisakan 10-15 cm, pemotongan pada musm penghujan dilakukan setiap 30-50 hari sedangkan pada musim kemarau setiap 50-60 hari (Reksohadiprojo, 1985). Rumput gajah cukup baik untuk silase, berproduksi tinggi, disukai ternak, dan dapat digunakan untuk perbaikan kesuburan tanah. Selain itu, cukup aditif terhadap keasaman tanah, tahan terhadap genangan air. Rumput gajah didaerah tropis lembab Afrika dengan irigasi yang baik mampu berproduksi 290 ton rumput segar/ha/tahun (Soegiri et al, 1982).

BAB III

METODOLOGI

  1. A.                Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan metode literatur. Metode ini dilakukan dengan mencari informasi yang relevan dari buku dan internet.

  1. B.                 Sumber Data

Sumber data yang didapatkan berasal dari hasil penelusuran dan pengumpulan informasi dari berbagai buku dan sumber internet yang relevan seperti buku tentang tanah dan buku pertanian terutama tentang tanaman rumput gajah serta sumber informasi seputar tanamn rumput gajah dan kesuburan tanah dari internet.

  1. C.                Teknik Analisis Data

Data berbagai sumber dianalisis secara deskriptif kualitatif. Pembahasan dilakukan dengan metode triangulasi. Data dari sebuah sumber diceksilangkan dengan data dari sumber lain untuk mendapatkan kesimpulan. Selanjutnya arah pembahasan ditujukan untuk menjawab permasalahan seperti yang ditulis di muka.

 

 

BAB IV

PEMBAHASAN

Peningkatan kandugan bahan organik tanah pada tanah sangat bermanfaat, disamping menyediakan unsur nitrogen juga menyediakan unsur-unsur lainnya.  Bahan organik dalam tanah juga bermanfaat untuk menetralisir akibat buruh dari pengaruh kemasaman, yaitu menekan keracunan aluminium, meningkatnya ketersediaan unsur hara utamanya fosfat, dan juga memperbaiki struktur tanah yang baik untuk pertumbuhan perakaran. Indikator respon peningkatan bahan organik tanah pada tanah masam tertinggi adalah terhadap produksi bahan kering hijauan diikuti serapan nitrogen dan tinggi tanaman. Kandungan protein kasar hijauan dan kandungan khlorofil juga menunjukkan indikasi nilai rata-rata tertinggi dibanding perlakuan lainnya. Hasil penelitian sebelumnya (Sumarsono, 2005) menunjukkan bahwa tingkat peningkatan produksi hijauan terlihat sangat tinggi akibat peningkatan kandungan bahan organik tanah, yaitu mencapai 212,98 % setiap penambahan 1 % C organik tanah. Kebutuhan dan efisiensi pemupukan ditentukan oleh faktor yang saling berkaitan antara ketersediaan hara dalam tanah dengan kebutuha hara tanama. Pemupukan yang kurang dari keperluan tanaman akan menjadikan tidak optimalnya produksi. Kelebihan pemupukan juga berarti pemborosan, yang dapat menyebabkan tanaman rentan terhadap serangan hama penyakit, dan dalam jangka lama dapat menyebabkan terjadinya pencemaran lingkungan, seperti populasi nitrat dalam air minum yang tercemar. Pupuk kandang  dan sumber organik lainnya digunakan untuk meningkatkan kesuburan tanah, meningkatkan kadar bahan organik tanah, menyediakan hara mikro, dan memperbaiki struktur tanah. Penggunaan bahan-bahan ini juga dapat meningkatkan pertumbuhan mikroba dan perputaran hara dalam tanah.

Pemberian bahan organik pupuk kandang selain menyumbangkan unsur hara yang dikandungnya, tetapi juga dapat meningkatkan ketersediaan unsur hara lain dalam tanah. Pemberian pupuk kandang dapat menghemat pupuk N, tetapi juga dapat mengurangi penggunaan pupuk P dan K serta menigkatkan hasil produksi tanaman rumput gajah. Menurut Havlin et al. (1999) yang menyatakan bahwa pemberian bahan organik pada tanah dapat meningkatkan ketersediaan P untuk tanaman, karena bahan organik didalam tanah berperan dalam hal (1) pembentukan kompleks organofosfat yang mudah diassimilasi oleh tanaman, (2) penggantian anion H2PO4 pada tapak jerapan, (3) penyelimutan oksida Fe/Al oleh humus yang membentuk lapisan pelindung dan mengurangi penjerapan P, (4) meningkatkan jumlah P organik yang dimineralisasi menjadi P anrganik. Pengaruh pemberian pupuk kandang terhadap pertumbuhan rumput gajah sangat memperngaruhi produktifitas rumput gajah tersebut. Hal ini disebabkan karena penggunaan pupuk kandang bagi tanah secaara kimia memberikan keuntungan menambha unsur hara terutama NPK dan meningkatkan KPK serta secara biologi dapat meningkatkan aktifitas mikroorganisme tanah (Allison, 1973). Susetyo (1985) menambahkan, NPK mangandung beberapa unsur, antara lain unsur nitrogen (N) yang berfungsi dalam sintesis protein, sedangkan protein berfungsi sebagai pembangun protoplasma untuk membentuk organ-organ tanaman. Unsur fosfor (P) berfungsi  untuk pertumbuhan akar maupun pada bagian atas tanaman seperti batang dan daun. Manfaat lain fosfor yaitu untuk memacu pertumbuhan akar, merangsang pertumbuhan jaringan tanaman yang membentuk titik tumbuh tanaman, memacu pertumbuhan bunga dan pemasakan buah, memperbesar prosentase terbentuknya bunga menjadi buah dan biji dan menambah daya tahan terhadap hama penyakit (Englsand, 1985). Unsur kalium (K) berguna untuk menambah sintesa dan translokasi karbohidrat, sehingga mempercepat ketebalan dinding sel dan kekuatan tangkai (Englsad, 1985). Apabila terjadi defisiensi kalium maka akan tampak daun yang hangus pada sebagian tanaman (Susetyo, 1985)

Pemberian pupuk kandang dapat memperbaiki kondisi lingkungan pertumbuhan tanaman yang pada akhirnya mampu meningkatkan hasil produksi suatu tanaman. Bahan organik dapat memperbaiki sifat fisik dan kimia tanah juga dapat meningkatkan jumlah dan aktifitas mikroorganisme tanah (Hsieh dah Hsieh, 1990). Perombakan bahan organik akan menyumbangkan unsur hara yang dikandungnya untuk tanaman. Hasil penelitian Noo dan Ningsih (1998) menunjukkan pupuk kandang kotoran sapi mempunyai kadar N 0,92%, P 0,23%, K 1,03%, Ca 0,38%, Mg 0,38%, yang akan dapat dimanfaatkan oleh tanaman kalau sudah terurai. Peningkatan hasil produksi tanaman dengan pemberian pupuk kandang bukan saja karena pupuk kandang merupakan sumber hara N dan juga unsur har lainnya untuk pertumbuhan tanaman, selain itu pupuk kandang juga berfungsi dalam meningkatkan daya pegang tanah terhadap pupuk yang diberikan dan meningkatkan kapasitas tukar kation (KTK) tanah (Karama, 1990). Pemberian bahan organik pupuk kandang selain meningkatkan kapasitas tukar kation juga dapat meningkatkan kemampuan tanah menahan air, sehingga unsur hara yang ada dalam tanah maupun yang ditambahkan dari luar tidak mudah larut dan hilang, unsur hara tersebut tersedia bagi tanaman. Pada tanah yang kandungan pasirnya lebih dari 30% dan kandungan bahan organiknya tergolong rendah dan sasngat memerlukan pemberian bahan organik untuk meningkatkan produksi dan mengefisiensikan pemupukan.

 

 

BAB V

KESIMPULAN

            Kebutuhan dan efisinesi pemupukan ditentukan oleh faktor yang saling berkaitan antara ketersediaan hara dalam tanah dengan kebutuhan hara tanaman. Pemupukan yang kurang dari keperluan tanaman akan menjadikan tidak optimalnya produksi. Kelebihan pemupukan juga berarti pemborosan, yang dapat menyebabkan tanaman rentan terhadap serangan hama penyakit, dan dalam jangka lama dapat menyebabkan terjadinya pecemaran lingkungan, seperti populasi nitrat dalam air minum yang tercemar. Pemberian pupuk kandang dapat memperbaiki kondisi lingkungan pertumbuhan tanaman yang pada akhirnya mampu meningkatkan hasil produksi suatu tanaman. Bahan organik selain dapat memperbaiki fisik dan kimia tanah, juga dapat meningkatkan jumlah dan aktifitas mikroorganisme tanah.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Agboola, A. A.  1974.  Problem of improvement soil fertility by use of green manuring in the tropical farming systeem, pp. 147-153.  In.  Organic Material as Fertilizers.  FAO of the United Nations, Rome.

Allison, F.E., 1973. Soil Organic Matter and Its Role in Crop Production. Elsevier Sientific Publishing Co., Amsterdam VI + 637p.

Ende, B. Van den and B. K. Taylor.  1969.  Respone of Peach seedling in sand culture to factorial combination of nitrogen, phsphorus and sheep manure.  Aust. J. Of Exp. Agric.  Nn. Husb. 9 : 234-238.

Halvin, J.L. , S.M. Tisdale., W.L. Nelson, and J.D. Beaton. 1999Soil Fertility and Fertilizer. An Introduction to Nutrient Management. Prentice Hall, Inc. 499 p.

Hsieh, S.C.  and C. F. Hsieh. 1990.  The use of organic matter in crop production. Paper Presented at Seminar on “ The Use of Organic Fertilizer in Crop Production “ at Soweon, South Korea, 18-24 June 1990.

http://id.wikipedia.org/  (Diakses 10 juni 2012)

Karama A.S.  1990. Penggunaan pupuk dalam produksi pertanian. Makalah disampaikan pada Seminar Puslitbang Tanaman  Pangan, 4 Agustus 1999 di Bogor.

Kartasapoetra, G. Kartasapoetra, AG. M. M. Sutedjo. 1987. Konservasi Tanah dan Air. Bina Aksara, Jakarta.

Reksohadiprodjo, S. 1985. Produksi Tanaman Hijauan Makanan Ternak Tropik. BP, Yogyakarta.

Sangatanan, PD. dan R.L. Sangatanan. 1989. Organic Farming. 3M Book Inc., 227p

Soegiri, J., Ilyas, H. S. dan Damayanti. 1990. Mengenal Beberapa Jenis Hijauan. Direktorat Bina Produksi Peternakan Departemen Pertanian, Jakarta

Sugito, Y., Yulia N, dan Ellis N. 1995. Sistem Pertanian Organik. Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya. Malang. 83p.

Sumarsono.  2005.  Peranan pupuk organik untuk perbaikan penampilan dan produksi hijauan rumput gajah pada tanah cekaman salinitas dan kemasaman Makalah disajikan Pada Seminar Prospek Pengembangan Peternakan Tampa Limbah, Jurusan Produksi Ternak  Fakultas Pertanian UNS, Surakarta 5 September 2005

Susetyo, S., Kismoro dan B. Suwardi. 1969. Hijauan Makanan Ternak. Direktorat Peternakan Rakyat. Dirjen Departemen Pertanian.  Jakarta

Tan, K.H. 1995. Dasar-Dasar Kimia Tanah. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: